Komjen Polisi Akui "Dunia Gaib" Dilibatkan Untuk Ungkap Bom Bali, Ini Kisahnya

Komisaris Jenderal (Komjen) Pol Arif Wachjunadi (kiri). Suasana saat bom Bali 1 pada 12 Oktober 2002 di Kuta. Polisi turut melibatkan paranormal atau dukun untuk mengungkap kasus bom Bali 1 (kanan)

KisahUmat.com ~ Dilansir dari tribunnews.com, Komisaris Jenderal (Komjen) Pol Arif Wachjunadi membeberkan cerita tersembunyi para bomber Bom Bali 1. Melalui buku bertajuk Misi Walet Hitam, Menguak Misteri Dr Azhari, Komjen Pol Arif Wachjunadi menuliskan sejumlah temuan sebanyak 342 halaman.

Berikut temuan Komjen Pol Arif Wachjunadi.

Tiga peristiwa pengeboman yang terjadi di Paddy's Pub dan Sari Club (SC) di Jalan Legian serta dekat Kantor Konsulat Amerika Serikat pada malam hari tanggal 12 Oktober 2002 atau dikenal Bom Bali I, mengejutkan Indonesia hingga internasional.

Kejadian ini dianggap sebagai peristiwa terorisme terparah dalam sejarah Indonesia, dengan korban jiwa mencapai 202 orang.

Kapolri saat itu, Jenderal Da'i Bachtiar sempat menanyakan kepada Kapolda Bali yang saat itu dijabat oleh Brigjen Budi Setiawan mengenai kebenaran adanya serangan di dua klub di Jalan Legian, Kuta, Bali yang terjadi pada Sabtu malam tersebut.

Dan ia seakan tidak percaya atas laporan anak buahnya tentang kejadian itu. Pengungkapan kasus Bom Bali I merupakan proses panjang yang terbilang sulit. Pihak kepolisian saat itu benar-benar harus bekerja keras. Di antaranya dikarenakan kepolisian Indonesia sama sekali belum mendapatkan gambaran mengenai aktivitas terorisme di Indonesia.

Belum lagi saat itu bermunculan sejumlah spekulasi tentang motif dan pelaku serangan teroris yang menggunakan bom berjenis TNT seberat 1 kg dan bom RDX berbobot antara 50 sampai 150 kg tersebut.

Hal itu mendorong Kapolri Da'i Bachtiar untuk membentuk tim investigasi gabungan Polri. Peralatan dan pengetahuan yang belum mumpuni juga mengharuskan kepolisian Indonesia bekerjasama dengan kepolisian negara lain hingga melibatkan peran paranormal atau dukun.

Informan Alam Gaib

Hal itu tertuang dalam buku berjudul Misi Walet Hitam, Menguak Misteri Dr Azhari ditulis Komjen Pol Arif Wachjunadi.

Dalam buku setebal 342 tersebut diceritakan, sehari setelah kejadian saat sejumlah polisi dari berbagai daerah berdatangan ke lokasi kejadian, seorang dukun menawarkan bantuan. Lantas, ia mendatangi Kapolri Jendral Da'i dan menyodorkan sebuah foto bergambar seseorang yang menurutnya sebagai otak pengeboman.

Dukun tersebut memintanya untuk segera menangkap orang tersebut. Namun, hal itu hanya dijadikan masukan oleh Da'i dalam proses pengungkapan jaringan terorisme yang ada di Indonesia. Dari temuan Komjen Arif Wachjunadi, Kapolri Da'i Bachtiar kala itu sempat meminta Brigjen Jauhari untuk mengumpulkan seluruh informasi dari dukun.

"Brigjen Jauhari kamu saya tunjuk untuk menangani informasi perdukunan," kata Da'i, seperti dikutip dari buku tersebut.

Meski "dunia alam gaib" merupakan bidang yang paling mustahil bagi seorang anggota kepolisian, mau tidak mau Brigjen Jauhari harus melaksanakan perintah tersebut. Tapi, semua itu dilakukan demi mengakomodasi pihak-pihak yang ingin membantu agar bisa segera menemukan petunjuk dan pelakunya.

"Itu tugas yang paling tidak mungkin bagi anggota polisi. Tapi, tetap harus dilakukan karena situasinya sangat sulit," kata Arif saat bercerita kepada Tribun di Jakarta belum lama ini.

Dunia Gaib Malah Menghambat Kerja Polri

Berbagai spekulasi terus berkembang liar paska-ledakan bom tersebut. Banyak petugas yang terpengaruh pada asumsi publik. Namun, tidak sedikit dari mereka yang percaya informasi dan data "alam gaib" dari paranormal.

Namun, bukannya melancarkan proses penyelidikan, metode penyelidikan tersebut justru menghambat kerja Polri. Selain percaya takhayul, ada juga petugas yang menelan mentah-mentah kesimpulan para pengamat termasuk dukun.

Padahal, mereka tidak terlibat dalam pencarian barang bukti dan petunjuk di tempat kejadian perkara (TKP) atau penyelidikan induktif. Kesimpulan mereka lebih menggunakan metode deduktif atau analisa kejadian serupa dan asumsi.

Kurma Permudah Kinerja Polri

Dalam buku bertajuk Misi Walet Hitam, Menguak Misteri Dr Azhari ditulis Komjen Pol Arif Wachjunadi ini juga dibeberkan penangkapan Amrozi oleh tim investigasi. Amrozi ditangkap di rumahnya yang berada di Desa Tenggulun, Lamongan, Jawa Timur pada 5 November 2002.

Setelah pencarian selama satu bulan kurang satu hari dari berbagai informasi dan petunjuk yang didapatkan tim investigasi. Arif menuturkan, semua hal itu, tidak lepas dari kuasa Tuhan dan juga kerja keras tim yang bekerja siang malam demi pengungkapan kasus.

"Semua itu serba kebetulan dan kuasa Tuhan. Coba bayangkan, polisi sama sekali tidak tahu peta teroris Indonesia selama ini. Baru kemudian tertangkap Amrozi, semuanya terbuka," kata perwira tinggi Polri kelahiran Bogor, Jawa Barat, 14 Mei 1960, 57 tahun itu.

Pendekatan dan wawancara kepada Amrozi oleh tim investigasi saat itu juga tidak mudah. Berbagai pendekatan sudah dicoba, tetapi Amrozi tutup mulut mengenai peristiwa Bom Bali I.

Hingga akhirnya, Kapolda Bali saat itu, Brigjen Budi Setiawan mendapatkan informasi berharga melalui "Komunikasi Kurma".

Pasalnya, saat berbuka puasa, Amrozi terbiasa memakan kurma. Dari situlah, keduanya bisa berbincang.

"Kurma di Bali itu jarang sekali, bahkan tidak ada. Kurma didapat dari kiriman teman Pak Budi, setelah tim hampir menyerah menginterogasi Amrozi," tutur Arif.

Dari keterangan Amrozi, kemudian berturut tim menangkap anggota kombatan teroris lainnya seperti Ali Imron, Abdul Rauf dan Imam Samudra di Pelabuhan Bakauheni, Lampung.

ADA BERITA UNIK DAN MENARIK SCROLL KE BAWAH www.KisahUmat.com
Sumber Berita : tribunnews.com
close
Berita Islam